Wednesday, December 23, 2015

My 2015 Recap: Books


Setelah sekian lama meninggalkan blog ini, di sinilah aku, nyoba nulis lagi! *lambai lambai tangan*

Berhubung ini sudah di penghujung 2015, sekali-sekali aku mau bikin recap (ikhtisar) dari tahun 2015. Walaupun Karl Sharro bilang kalo tahun baru adalah "The mass deception that the Gregorian Calendar can offer you hope of change and renewal.", tapi tetap saja tahun baru buatku terasa agak istimewa. Lumayan buat pengingat introspeksi diri.

Pembaca lama blog ini mungkin sudah tahu kalo aku orangnya gak update-update amat, jadi buku favoritku di tahun 2015 pun belum tentu buku yang terbitnya tahun 2015. Tapi pokoknya buku yang aku baca di tahun 2015 dan paling berkesan buatku.

Eh, aku belum bilang ya kalo ini postingan tentang buku favorit di 2015? Kan udah ada tuh di judul!

1. Good Omens - Neil Gaiman & Terry Pratchett


Ini buku kedua Neil Gaiman yang aku baca (yang pertama adalah Interworld) dan dari buku ini aku tahu why Neil Gaiman is such a big deal! Aku sudah nulis review buku ini di sini, silahkan di baca jika minat. Tapi pokoknya buku ini, beyond imagination. Ada maksud serius tanpa jadi serius. Suka! Suka! Suka!

2. Melihat Api Bekerja - M. Aan Mansyur

Seumur hidup, baru kali ini beli buku puisi. Dan langsung suka. Tertarik beli karena sekarang udah mudeng sama puisi dan sejak lama follow aku twitter sang penyair buku ini, @hurufkecil. Aku suka puisi-puisi kecilnya dalam 140 karakter twit. Dan pas baru-bari diterbitkan, buku ini muncul terus di timelinenya. Gak bisa disangkal bahwa promosi lewat sosial media emang ngaruh banget dalam penjualan suatu karya, apalagi karya selebtwit (bukan berarti aku bilang kalo kak Aan itu selebtwit, sih..). Akhirnya aku beli deh.

One word for this book: beautiful. Even beautiful is an understatement. Puisi kontemporer Kak Aan digabungkan dengan ilustrasi KEREN Kak Emte bikin aku ber-woahh-woahh di tiap halamannya. My review doesn't do justice. Beli deh, biar tahu sendiri.

3. The Girl with The Dragon Tatoo (TGWTDT) - Stieg Larsson


Rasanya aku pernah nulis tentang buku ini di sini...
This book opens my mind that thriller is like, my most favorite genre of book. Sebelumnya aku gak sadar. Padahal dari dulu suka baca manga Detective Conan (gak rajin sih) dan tahun ini juga mulai baca Agatha Christie.

Tapi buku ini nendang aku, ninju aku kanan kiri. Ngagetin! Tapi itu malah bikin aku suka. Selesai baca, aku gak bisa move on alias masih hangover gara-gara ini buku sampe kira-kira seminggu. Twist nya serem kacau. Tapi abis itu nagih pengen baca thriller lagi. Duh, thriller (fiction, red), I love you so.

4. Gone Girl - Gillian Flynn

Karena nagih thriller, akhirnya setelah TGWTDT aku baca buku yang filmnya juga hype nya di mana-mana ini (sebelumnya baca novel YA nya John Green dulu sih untuk meredakan suasana hati..).

Buku ini udah bikin penasaran, tebel pula! Jadi makin gemes bacanya. Apalagi pas baca endingnya. Duhhh tambah gemes pengen ngelabrak penulisnya. Selesai baca aku langsung heboh protes di twitter dan langsung ngechat temen soal ini. Oh iya buku ini juga udah aku review di sini, ya.

Gara-gara baca ini, aku jadi baca Dark Places juga, karya Gillian Flynn yang baru difilmin. Aku suka juga! Walaupun masih tetep Gone Girl yang paling berkesan.

5. Bakuman - Tsugumi Ohba & Takeshi Obata

Errr...sebenernya aku cuma punya 4 buku yang bisa dibahas di sini. Tapi aku gak suka kalo ada daftar (terutama bikinanku) yang nggak bulet, jadi digenapin jadi 5 deh sama Bakuman. #PentingAbis

Tapi memang manga ini sangat sangat berkesan juga buatku di tahun ini, sampe-sampe aku kumpulin semua jilidnya supaya bisa jadi warisan buat anak cucu~ (berarti aku emang beneran suka, soalnya aku pelit medit, apalagi kalo soal beli komik hahahah~).

Selain seru dan menghibur, cerita di tiap jilidnya selalu penuh passion dan semangat sampe bikin kita yang baca pasti pengen bikin kerja bikin karya yang keren juga!

4 comments:

Agiasa Ziya said... [Reply to comment]

Wah gue juga baca tuh karya-karyanya Neil Gaiman dan ratarata emang bukunya bagus-bagus. Cuma fav gue tu Interworld. Hmm ngomongin rekap buku, boleh juga nih jadi bahan tulisan...soalya buku yang gue baca di 2015 ini keitung banyak banget. Menarik juga kalo dibikin rekapannya.

Penjaja Kata said... [Reply to comment]

The Girl with The Dragon Tatoo itu terbitan Qanita, ya? Ikutan kuisnya #BUMIKU-nya Mizan tuh mba, siapa tau bisa dapet buku baru buat mengarungi samudera 2016. Infonya bisa cek aja di blog saya. :) *MaafPromosi

Salam kenal,
http://penjajakata.com/

novi said... [Reply to comment]

@Agiasa Ziya iyaa buku Neil Gaiman semuanya menarik!

novi said... [Reply to comment]

@Penjaja Kata iya terbitan qanita, sayangnya belum dapet buku lanjutannya, hiks..
Terima kasih infonya :)

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...